Huawei mungkin akan segera menggoda jam tangan pintar baru yang dapat melakukan pembacaan tekanan darah

teknowarta.comKembali pada bulan September, kami memberi tahu Anda tentang jam tangan pintar pertama yang menampilkan manset tiup untuk memberikan apa yang disebut pabrikan (YHE) sebagai pembacaan tekanan darah tingkat medis. Bahkan jam tangan paling populer di dunia, Apple Watch , tidak dapat memberikan metrik penting ini kepada Anda. Baru-baru ini, keterangan rahasia Weibo di China yang menyebut akunnya “Changan Digital King” mengatakan bahwa Huawei akan meluncurkan jam tangan baru akhir bulan ini.

Rumor menyerukan jam tangan pintar Huawei berikutnya untuk menyertakan kemampuan untuk memberikan pembacaan tekanan darah

Ada kemungkinan bahwa jam tangan pintar baru Huawei akan menyertakan pelacak tekanan darah. Kembali pada bulan Mei, He Gang, presiden Huawei untuk kategori smartphone bisnis konsumen mengatakan bahwa jam tangan pintar pertama perusahaan yang dilengkapi dengan pembacaan tekanan darah telah lulus tes yang diperlukan untuk dianggap sebagai perangkat medis. Pada saat itu, spekulasi menyebutkan perangkat tersebut akan dirilis pada paruh kedua tahun ini, termasuk November

Pada bulan Oktober, Administrasi Makanan dan Obat-obatan Provinsi Guangdong merilis daftar produk yang telah disetujui, dan dalam daftar itu adalah elektrokardiogram (EKG) tingkat medis, dan pelacak tekanan darah. Yang pertama melacak irama jantung pengguna mencari sesuatu yang tidak biasa. Irama yang tidak biasa bisa menjadi tanda fibrilasi atrium (alias AFib). AFib adalah pola jantung yang tidak biasa yang dapat menyebabkan stroke, gagal jantung, dan masalah serius terkait jantung lainnya.

Potongan-potongan mulai masuk ke tempatnya. Teknologi baru Huawei akan menjalani uji klinis dalam enam bulan ke depan. Administrasi Makanan dan Obat-obatan Guangdong menambahkan bahwa Huawei memiliki tiga perangkat medis lain yang mencari persetujuan prioritas. Sebagian besar jam tangan pintar menawarkan alat yang berhubungan dengan kesehatan, tetapi ini tidak cocok untuk memberikan diagnosis.

Beberapa produsen telah menerima sertifikat kelas dua untuk peralatan medis yang terkait dengan sensor jam tangan pintar. Merek-merek tersebut antara lain Apple, Huawei, Huami, dan Oppo.

Pada bulan September, sebuah laporan mencatat bahwa Huawei telah mendaftarkan nama Huawei Watch D ke Kantor Kekayaan Intelektual Uni Eropa (EUIPO) dan ada spekulasi bahwa jam tangan ini dapat mencakup SpO2, atau pengujian oksigen darah serta kemampuan untuk memberikan pembacaan tekanan darah. . Kita bisa melihat Huawei mulai menggoda informasi tentang jam tangan barunya, segera, terutama karena rumor sebelumnya menyebutkan jam tangan baru akan dirilis pada paruh kedua tahun ini.

Analis TF International Ming-Chi Kuo, yang dapat memberi tahu Anda apa sup hari ini di kafetaria Apple tiga tahun sebelumnya, mengatakan bahwa Apple Watch Series 8 tahun 2022 akan menampilkan sensor suhu tubuh, monitor kesuburan, dan peningkatan frekuensi tidak teratur. alat detak jantung. Kuo mengatakan bahwa model masa depan mungkin dilengkapi dengan kemampuan untuk memberikan pembacaan tekanan darah, dan fitur terkait smartwatch, pemantauan glukosa darah non-invasif.

Apa yang membuat tes glukosa darah non-invasif begitu penting adalah bahwa ada jutaan penderita diabetes tergantung insulin yang tiga kali atau lebih sehari menjalani tes yang menyakitkan dan mahal untuk mendapatkan pembacaan kadar glukosa darah mereka untuk menentukan berapa banyak insulin yang mereka miliki. perlu disuntikkan sebelum makan. Menambahkan fitur seperti itu, yang telah dikabarkan selama bertahun-tahun, dapat menghasilkan lonjakan besar dalam pembeli Apple Watch.

Omong-omong, Huawei adalah pengirim jam tangan pintar terbesar kedua di dunia selama kuartal kedua. Apple mengirimkan 7,9 juta unit selama periode tiga bulan yang mencakup periode dari April hingga Juni untuk memberikannya 31,1% pangsa pasar jam tangan pintar selama tiga bulan. Huawei mengirimkan 2,3 juta jam tangan pintar selama kuartal tersebut untuk mengumpulkan 9% dari pasar.

Namun, Huawei telah melihat bisnis jam tangan pintarnya hancur. Pangsa pasar 9% itu kurang dari setengah bagian 18,9% dari kue jam tangan pintar yang dimiliki perusahaan selama kuartal yang sama tahun lalu. Jumlah jam tangan pintar yang dikirimkan selama kuartal kedua turun sebesar 33,9% secara tahunan selama tiga bulan.

Jam tangan pintar baru yang dapat memantau tekanan darah pengguna hanya dapat membantu menyalakan api di bawah bisnis Huawei.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *