Pelapor Facebook Frances Haugen menghadapi Parlemen Inggris

Whistleblower Facebook Frances Haugen memberikan bukti kepada politisi Inggris di tengah pengungkapan baru tentang cara kerja perusahaan.

Haugen berada di depan komite https://hallobaliku.com untuk menyempurnakan RUU Keamanan Daring yang diusulkan Inggris, yang akan memberlakukan aturan baru untuk jejaring sosial besar.

Itu terjadi ketika beberapa outlet berita menerbitkan cerita baru berdasarkan ribuan dokumennya yang bocor.

Facebook, sementara itu, telah menandai pelaporan sebelumnya sebagai menyesatkan.

Haugen meninggalkan Facebook awal tahun ini, tetapi mengambil ribuan dokumen ketika dia melakukannya, memberikannya ke Wall Street Journal.

Makalah itu kemudian memuat serangkaian artikel yang dianggap negatif oleh Facebook – dan, menurutnya, salah mencirikan materi sumber.

Tapi tuduhan – bahwa Facebook tahu bahwa Instagram merusak kesehatan mental remaja, misalnya – menyebabkan dia diundang untuk bersaksi kepada politisi dan regulator di seluruh dunia.

Penampilannya di London datang pada saat yang penting dalam perdebatan tentang regulasi teknologi, karena Komite Keamanan Online mempertimbangkan penambahan dan penyesuaian pada aturan baru yang diusulkan.

Penambahan yang diusulkan termasuk apakah pelecehan online terhadap perempuan dan anak perempuan harus menjadi pelanggaran hukum.

Ketua komite, MP Damian Collins, mengatakan “akan menetapkan era baru regulasi untuk platform teknologi yang akan membuat mereka bertanggung jawab”

Longsoran informasi muncul hari ini dari dokumen Facebook yang bocor – dan sulit untuk mengikutinya.

Tuduhan termasuk bahwa raksasa media sosial menyadari perannya dalam menghasut kekerasan di seluruh dunia, atau menyebabkan kerugian bagi penggunanya dari AS dan Inggris ke India dan Ethiopia.

Tema umum mengalir melalui setiap cerita. Mereka semua menyarankan ketegangan antara karyawan yang meningkatkan alarm tentang kekhawatiran mereka dan mesin perusahaan yang tampaknya tidak menggunakan ini untuk menginformasikan kebijakannya.

Wartawan dan jurnalis telah menyoroti banyak dari keprihatinan yang sama ini, terutama selama 18 bulan terakhir. Saya telah menyelidiki biaya manusia dari disinformasi online dan penyalahgunaan lagi dan lagi dan mengungkapkan kerusakan yang terjadi pada orang-orang nyata yang offline menggunakan situs-situs ini.

Tetapi sampai dokumen-dokumen ini dirilis oleh Frances Haugen, sangat sulit untuk mengetahui seberapa sadar Facebook akan kerusakan itu.

Kebocoran terbaru ini memperkuat gagasan bahwa mereka sadar akan hal itu – meskipun mereka membantah sejumlah klaim.

Dan itu berarti tekanan meningkat pada pembuat kebijakan di seluruh dunia untuk melakukan sesuatu tentang hal itu.

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *