Apakah ada bidang teknologi yang lebih menyakitkan untuk dibeli daripada monitor komputer? Ini adalah daftar spesifikasi dan standar yang tak ada habisnya yang tampaknya tidak pernah dipenuhi oleh satu produk pun, semuanya dengan harga yang lebih tinggi dari yang Anda rasa seharusnya Anda bayar. Dan situasinya bahkan lebih buruk dengan monitor gaming. Fokus pada kinerja mutakhir menempatkan kekurangan relatif mereka menjadi lebih melegakan, untuk informasi monitor gaming canggih lainnya di monitor gaming acer predator z35 curved apakah lebih lebar lebih baik.

Saya sangat percaya bahwa jika Anda memiliki PC kelas atas tetapi tidak memiliki monitor gaming yang bagus, Anda membuang-buang perangkat keras Anda. Namun, ada satu — dan hanya satu — monitor gaming yang dapat saya rekomendasikan dengan sepenuh hati. Ini disebut Asus ROG Swift PG279Q, diluncurkan hampir tiga tahun yang lalu, dan harganya masih sekitar $700. Ini adalah pilihan pribadi saya karena itu satu-satunya pilihan yang saya tahu yang melakukan semua yang saya perlukan, sebagian besar dari apa yang saya inginkan, dan hampir tidak ada yang tidak saya inginkan.

PG279Q adalah, secara singkat, monitor IPS G-Sync 1440p 165Hz 16:9 27 inci. Ada sangat sedikit monitor dengan semua atribut ini, dan jajaran ROG Swift Asus memiliki banyak model serupa dengan nomor produk yang hampir identik, seperti PG278Q yang dilengkapi panel TN yang lebih murah, MG279Q dengan FreeSync, dan 4K 60Hz PG27AQ. Cara terbaik untuk menjelaskan mengapa PG279Q adalah monitor pilihan saya adalah dengan menjelaskan mengapa setiap spesifikasinya tepat untuk saya, jika Anda ingin membeli monitor gaming terbaru dan tercanggih Anda dapat membelinya di Gaming Monitor Singapore dengan harga terjangkau.

Pertama, mengapa saya menginginkan monitor 16:9? Sejujurnya, bentuk benda adalah dilema terbesar yang saya miliki. Saya pernah memiliki monitor ultrawide 21:9 di masa lalu, dan saya sangat menyukai pengalaman ketika semuanya bekerja dengan sempurna. Tetapi masalah ketidakcocokan dengan banyak game cukup sering sehingga tidak sebanding dengan masalahnya. (Misalnya, versi PC Monster Hunter World diluncurkan kemarin tanpa dukungan ultrawide.) 16:10 adalah rasio aspek yang lebih berguna secara umum untuk aplikasi non-game, dan yang terburuk yang harus Anda hadapi dalam game adalah sedikit. letterboxing, tetapi tidak ada yang membuat Gaming Monitors 16:10 yang bagus. Jadi, 16:9 itu.

Pertanyaan berikutnya adalah resolusi, dan saya bersikeras bahwa 1440p adalah pilihan terbaik bagi kebanyakan orang saat ini, dan 27 inci adalah ukuran yang paling tepat untuk alasan penskalaan dan ketajaman. Nvidia GTX 1080 dapat menggerakkan sebagian besar game pada pengaturan ultra dan resolusi 1440p pada frame rate setinggi langit — masih mewakili peningkatan resolusi 77 persen di atas 1080p — sedangkan itu akan berjuang untuk mencapai 60 fps pada 4K. Akankah GPU Nvidia generasi berikutnya menghadirkan kinerja 4K / 60 fps yang andal? Mungkin, tapi saya masih akan mengambil kecepatan refresh yang lebih tinggi daripada resolusi yang lebih tinggi, terutama dengan status penskalaan DPI tinggi yang canggung di Windows 10.

Itu membawa saya ke 165Hz. Secara teknis PG279Q memiliki panel 144Hz yang “dapat di-overclock” hingga 165Hz dengan biaya sedikit peningkatan keburaman gambar. Saya membiarkannya disetel pada 144Hz karena jika Anda dapat membedakan antara itu dan 165Hz, Anda harus bergabung dengan Liga Overwatch atau menyumbangkan mata Anda untuk sains. Tetap. senang mengetahui kemungkinan itu ada.

Baik Anda bermain game hingga 144 fps atau berjuang untuk memecahkan 90 fps dengan sesuatu yang lebih intensif kinerja, PG279Q akan menjaga semuanya tetap mulus, berkat fungsionalitas kecepatan refresh variabel G-Sync. Apa yang dilakukan adalah memungkinkan Anda untuk menjalankan game pada kecepatan bingkai apa pun tanpa khawatir sobek, gagap, atau kecepatan bingkai karena monitor hanya akan menampilkan bingkai segera setelah dirender oleh GPU Nvidia secara penuh. (Pemilik GPU AMD harus memilih model yang kompatibel dengan FreeSync seperti MG279Q sebagai gantinya.) Kecepatan refresh variabel mungkin tidak terdengar seperti masalah besar bagi siapa saja yang belum pernah melihatnya bekerja secara langsung, tetapi ini benar-benar transformatif, dan membuat segalanya terasa jadi lebih halus dan natural.

Terakhir, PG279Q memiliki panel IPS LCD yang, meskipun tidak akan bersaing dengan sesuatu seperti iMac, memberikan reproduksi warna, kontras, dan sudut pandang yang layak. Banyak monitor gaming masih menggunakan panel TN, yang dapat memiliki sedikit keuntungan dalam waktu respons, tetapi kualitas gambar yang jauh lebih rendah akan menjadi masalah yang jauh lebih besar bagi hampir semua orang. Teman jangan biarkan teman non-e-sports-professional membeli panel TN.

PG279Q bukan satu-satunya monitor di dunia dengan fitur di atas pada lembar spesifikasinya. Tapi itu yang pertama, dan sejauh yang saya tahu itu tetap satu-satunya yang tidak terlihat seperti gamer, setidaknya dari depan. Diakui, dari belakang, sepertinya jatuh dari sayap pesawat tempur TIE. Tetapi jika Anda mematikan lampu merah, Anda akan memiliki monitor dengan bingkai tipis yang cukup menarik yang tidak akan salah tempat di terlalu banyak meja.

PG279Q juga memiliki sebagian besar fitur biasa yang Anda harapkan dari monitor yang bagus. Ada UI yang relatif sederhana yang dikontrol dengan joystick yang mudah diakses, yang memungkinkan Anda mengakses berbagai profil warna, pengaturan cahaya biru, dan sebagainya. Ada konektivitas HDMI dan DisplayPort, bersama dengan dua port USB 3.0. Monitor ini memiliki speaker stereo 2 watt internal, yang terdengar sangat buruk. Tetapi ketika saya ingin semuanya terdengar bagus di PC saya, saya menggunakan headphone. Speaker internal cukup berguna sehingga saya tidak perlu meletakkan speaker khusus di meja saya.

Apa lagi yang Anda inginkan? Sehat. PG279Q bukan lagi monitor gaming paling canggih, sekarang model G-Sync 4K HDR 144Hz seperti PG27UQ milik Asus akhirnya dikirimkan. Tapi sebanyak saya ingin memilikinya, itu adalah produk mutakhir yang akan menjadi pembelian yang sangat tidak bertanggung jawab untuk siapa saja pada dasarnya. Dukungan HDR di PC masih berantakan. Secara harfiah tidak ada yang memiliki PC yang dapat menjalankan game modern dalam 4K dengan pengaturan ultra pada 144 frame per detik, dan bezelnya tebal. Oh ya, dan barang-barang ini berharga $2.000.

Suatu hari, kita akan hidup di dunia di mana semuanya dapat dengan mudah dijalankan dalam 4K HDR dengan kecepatan bingkai yang lebih mulus daripada yang dapat dilihat mata. Hari ini, sayangnya, kami tidak melakukannya. Dan sampai kita melakukannya, saya akan senang dengan Asus ROG Swift PG279Q, monitor inovatif yang membuat setiap game benar-benar tampak hebat dengan harga yang sedikit tidak masuk akal.

Leave a Reply

Your email address will not be published.